PERSEBARAN FAUNA DI INDONESIA

Dunia hewan di Indonesia bermacam-macam janis dan jumlahnya, masing-masing wilayah memiliki jenis fauna yang berbeda satu dan yang lainnya. Adanya persebaran fauna di Indonesia yang berbeda-beda antar wilayah sedikit banyak dipengaruhi oleh beberapa faktor diantaranya keadaan tumbuh-tumbuhan, kondisi iklim wilayah, yang agak penting yaitu faktor keadaan geologi wilayah indonesia pada jaman dahulu. Bahkan boleh dibilang faktor terahir sangat mempengaruhi adanya keanekaan fauna di Indonesia. Kita sudah pernah mendengar keterangan bahwa pada jaman dahulu sebagian wilayah Indonesia ada yang pernah tergabung dengan wilayah benua Asia yang kemudia dikenal dengan kawasan paparan sunda (sunda shelf), sebagian tergabung dengan Australia yang kemudian dikenal sebagai paparan sahul (sahul shelf), serta ada yang sudah terpisah.


Persebaran fauna di Indonesia pernah diteliti oleh Wallace dan Max Weber(ahli flora dan fauna); yang menemukan adanya kesamaan jenis ikan air tawar antara wilayah Sumatra bagian timur dengan ikan air tawar di wilayah Kalimantan bagian barat.















Dijelaskan pula bahwa adanya kesamaan fauna di Indonesia dengan fauna dari Asia dan Australia disebabkan karena adanya migrasi fauna dari kedua benua ke Indonesia pada saat jaman es, dimana pada saat itu terjadi penurunan permukaan air laut sehingga memudahkan fauna dari kedua benua tadi untuk melakukan migrasi ke wilayah Indonesia. Secara umum persebaran fauna di Indonesia terbagi atas 3 wilayah, yaitu :


  • Fauna Tipe Asiatis, adalah wilayah di Indonesia yang memiliki jenis fauna yang mirip dengan fauna dari Asia seperti ; gajah, harimau, badak, monyet. Fauna jenis ini tersebar pada wilayah Indonesia bagian barat (sunda shelf) yang dahulu pernah tergabung dengan benua Asia seperti pulau Sumatra, kalimantan, jawa dan pulau-pulau kecil disekitarnya. Karakteristik fauna tipe asiatis diantaranya ; memiliki jenis hewan mamalia yang besar-besar, tidak memiliki jenis hewan berkantung, terdapat beberapa jenis primata, memiliki banyak jenis ikan air tawar, sedikit memiliki jenis burung berwarna.









  • Fauna Tipe Australis, adalah wilayah di Indonesia yang memiliki jenis fauna yang mirip dengan fauna dari benua Australia seperti; kanguru, koala. Fauna tipe Australis pada umumnya tersebar pada wilayah Indonesia bagian timur (sahul shelf) seperti di pulau Papua dan kepulauan Aru. Karakteristik fauna tipe Australis diantaranya ; memiliki jenis binatang mamalia yang kecil-kecil, terdapat binatang berkantung, tidak terdapat binatang jenis primata, memiliki jenis burung berwarna yang cukup banyak, jenis ikan air tawar cukup sedikit.










  • Fauna tipe peralihan (australasiatis), adalah wilayah di Indonesia yang memiliki jenis fauna yang berbeda dengan fauna tipe Asiatis dan Australis atau memiliki jenis fauna sendiri. Hal ini disebabkan karena pada jaman es laut disekitar wilayah sulawesi dan nusa tenggara ini tidak ikut mengering sehingga fauna dari Asia dan Autralia tidak tersebar sampai ke wilayah ini. Fauna tipe peralihan banyak tersebar di wilayah Sulawesi,Nusa Tenggara dan beberapa pulau kecil disekitarnya. Contoh fauna yang tersebar di wilayah peralihan seperti; burung maleo, babi rusa, komodo, anoa. Fauna-fauna di wilayah peralihan termasuk dalam kategori fauna endemis Indonesia.










Untuk membatasi persebaran fauna di Indonesia tadi maka Alfred R. Wallace dan Max Weber membuat garis khyal yaitu garis wallace dan garis weber. Garis Wallace adalah garis khayal yang membatasi persebaran fauna tipe Asiatis dengan tipe peralihan, sedang garis Weber adalah garis khayal yang membatasi pesebaran fauna tipe peralihan dengan fauna tipe Australis.



















Itulah tadi sekilah tentang dunia fauna di Indonesia, yang penting adalah bagaimana kita bisa tetap melestarikan keanekaan fauna yang ada di Indonesia tersebut. Karena tidak sedikit diantara fauna tadi yang berada dalam kondisi terancam punah.





















































































Comments :

0 komentar to “PERSEBARAN FAUNA DI INDONESIA”

Poskan Komentar